Saturday, January 8, 2011

Mengusir Semut Pakai Gula

Barangkali banayak di antara kita yang pernah kedatangan tamu tak diundang, yang masuk kedalam telinga. Semut misalnya. Selain bingung menemukan cara mengusirnya, kita buat blingsatan gara-gara ulahnya. Mirip perampok yang mengacak-acak isi ruang dengan kita. Gendang telinga seakan dipukul-pukul begitu keras dan kasar. Bukan hanya risih, tapi juga terasa gatal dan sakit. Malah, kalau semut berhasil menembus “pintu” di teling dan masuk lebih dalam lagi. Makin mengacau jadinya.

Begitulah pengalaman saya beberapa waktu lalu. Saya tak ingin semut berlama-lama ngendon di teling. Saya korek-korek kuping ini, tak berhasil. Saya gunakan stik kapas (cotton buds –Red), tak sukses juga. Sayacoba pakai uap air, tak keluar juga semut itu, lantas saya biarkan saja. Toh dia pasti dia tak akan betah tinggal lama-lama di ruang yang baunya menyengat itu. Namun, lama kutunggu semut itu tak kunjung keluar.

Akhirnya, saya mencoba mendekatkan gula pasir yang beraroma khas dan sudah dikenalnya itu ke telinga saya. Beberapa saat kemudian, semut itu pun keluar, “Ah, lega rasanya, Plong, tenang, senyap, nyaman rasanya.

Mungkin ada di antara anda yang mengalami kasusu serupa, cara di atas bisa dicoba. Syaratnya, semut itu tak boleh mati, karena kalau mati tak dapat berjalan sendiri. Seperti kasus kemasukan benda lain di dalam telinga, semut mati pun bisa menimbulakan infeksi yan dapat mengancam jiwa anda. Jadi, enyahkan dia sebelum “menginfeksi” teling anda

Diambil dari Majalah Intisari

Mengusir Semut Pakai Gula Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Agus Candra Kurniawan